Monday, June 8, 2009

Demi Masa ... 'Wonderpets'


Assalamu'alaikum (^_^)V

Sedapnya, tapi kami punye tidak secantik ini (^_^)

Alhamdulillah,

Semalam selesai juga penjualan kuih kecil-kecilan fasa ke-2 untuk tambah kewangan usrah. Boleh dikatakan, "What a hactic day!"

Fasa ke-2 penjualan kuih sebenarnya berlaku diluar jangkaan. Pada awalnya diingatkan tidak mendapat sambutan tetapi Alhamdulillah berlaku sebaliknya. Barang-barang usrah juga semua selamat dihabiskan dan tiada berlaku pembaziran. Apa orang kata, "ngam-ngam gitu" (^_^) Alhamdulillah...

Kenapa agaknya post kali ini ditulis 'Demi masa , Wonderpets' ?

Haa..sebenarnya ana hendak berkisah kepada antum tentang apa yang berlaku semasa penjualan kuih semalam (^_^)

Hendak dijadikan cerita, semalam kami mula menjalankan operasi membuat kuih selepas zohor. Hari sebelumnya sebelum zohor dan Alhamdulillah sempat siap selepas asar dan penghantaran dapat dilakukan sebelum maghrib. Tetapi semalam proses berjalan dengan agak perlahan ditambah pula dengan kehadiran sahabat-sahabat yang datang ziarah. Semakin lama semakin ramai. Keadaan semalam seperti suasana di kampung pada malam raya! (^_^)V.


Pada awalnya keadaan sememangnya agak sesak ditambah dengan peralatan memasak di sana sini. Sampai asar kuih masih tidak dapat disiapkan. Dari sini bermulalah peranan 'wonderpets' dari sahabat-sahabat ana (^_^) Mereka yang datang ziarah turut turun padang menolong kami yang tadi pada awalnya hanya berdua.


Kemudian, selepas asar baru disedari serunding untuk pulut panggang dan tepung pulut untuk buah Melaka tidak cukup!!! Apa lagi, kelam kabut kami jadinya. Masing-masing mula menekan-nekan handphone. Mencari-cari serunding dan tepung pulut (^_^). Alhamdulillah akhirnya jumpa...


Sebelum maghrib semua kuih telah siap dibungkus dan sebelum isya' semua kuih telah selamat dihantar. Alhamdulillah. Terduduk ana kepenatan sambil tidak henti melafazkan syukur kerana segala kepenatan untuk 2 hari ini telah berakhir dan segalanya berjalan dengan lancar. Betapa hari ini banyak memuhasabah diri terutamanya dari segi masa dan kerjasama.


Disebabkan lewat dan berlengah-lengah memulakan penyediaan kuih semua penghantaran terpaksa ditangguhkan selepas maghrib. Betapa diri selalu juga diingatkan tentang 5 perkara sebelum datangnya 5 perkara,

SIHAT sebelum SAKIT,
MUDA sebelum TUA,
KAYA sebelum MISKIN,
LAPANG sebelum SEMPIT,
HIDUP sebelum MATI

Terasa sangat terkejar-kejarnya masa waktu petang tadi. Itu baru ditarik nikmat LAPANG. Belum lagi ditarik nikmat paling besar, nikmat HIDUP. Pabila sampainya masa HIDUP diambil hendak menyesal untuk pulang kembali tiada gunanya. Sekarang masih diberi peluang untuk menyesali dan memuhasabah diri. Ya Allah bersyukur hamba untuk pengajaran hari ini.

Alhamdulillah selesai sudah celoteh ana buat hari ini (^_^) Minta maaf andai tiada pengisian dan pengajaran yang dapat diambil.

Berhenti sejenak dan renungkan siapakah kita di depanNya (kiriman daripada sahabat),


Allahuakbar, Allahuakbar
Allahuakbar, Allahuakbar
Subuhnya di mana aku berada
masih enak dalam kelambu rindu
sambil berpoya-poya dengan waktu
masa bagaikan menderu
langkah tiada arah tuju
fikiran terus bercelaru
terlupa aku semakin dihujung waktu
siapa aku di depan Tuhan ku.


Salam mujahadah buat semua. (^_^)

Friday, June 5, 2009

Ummi wa Abi, Mak & Abah, Haha to Cici, Materi i Otets

Assalamu'alaikum! (^_^)V

Alhamdulillah hari ni selesai sudah penjualan kuih fasa pertama (^_^)V InsyaAllah esok pula sambung fasa ke-2. Pulut panggang dan kuih buah melaka. Memandangkan barang usrah banyak berbaki, jualan kecil-kecilan ni dapat juga tambah sikit 'income' untuk tabung usrah. Minta maaf ye sahabat-sahabat yang membeli andai banyak yang terkurang.

Emm..sambil menulis post kali ni, mata seperti mengantuk sudah walaupun malam sebelumnya tidur dengan jayanya (^_^) hehe..

Ana minta maaf kerana lewat sambung post tentang siapakah 'ummi'. Hehe..mesti antum tertanya-tanya siapakah gerangannya. Haa..tunggu sehingga ayat terakhir post hari ini...adakah antum dapat meneka siapakah orangnya??


Ummi , Mak , Haha , Materi

Hari ni ana hendak berkisah tentang ummi yang paling ana sayangi dan sentiasa rindui. Ana memanggil ummi dengan panggilan mak dan sekali-sekala jika hendak bermanja tu dengan panggilan 'meme' (^_^) (gelaran ni hanya untuk ana sahaja ye! Hehe..). Alhamdulillah sebagai anak sulung yang telah 24 tahun dibesarkan oleh mak, dari jatuh dan bangun, sihat dan sakit, suka dan duka semuanya dihibur dan dirawat oleh mak (^_^).

Kelembutan, kesabaran dan kasih sayang mak sentiasa membuatkan ana berasa kagum. Terutamanya dalam melayan karenah kami adik beradik. Emak pun rajin memujuk. Kadang-kadang tu dalam sehari 2, 3 orang merajuk. Sabarnya mak ni...

Semasa kecil sememangnya kami adik beradik selalu sakat-menyakat dan keadaan rumah tidak henti dengan usikan-usikan nakal antara kami. Pening kepala mak dibuatnya!

Pernah satu hari, hehe..hendak dijadikan cerita, semasa kami kecil mak berpura-pura pengsan dihadapan kami. Kami adik-beradik apa lagi! Si adik kecil yang masih ber'pampers' lari terkedek-kedek meninggalkan tempat kejadian. Hehe..(tergelak ana teringatkannya, comelnya keadaan waktu itu)..ada yang menggerak-gerakkan mak, ada yang memanggil-manggil, "Mak! Mak!".

Tiba-tiba mak tersenyum, rupa-rupanya mak hendak menghentikan usikan-usikan antara kami adik-beradik. Mana tidaknya riuh rendah rumah dibuatnya. Emak pun tidak menang tangan melayan kami. Minta maaf mak!

Mak juga seorang yang romantik dan kelakar. Kadang-kadang perkara yang tidak lawak pun boleh membuatkan kami ketawa dengan tawa mak (^_^). Muhammad, adik bongsu ana sahaja yang mempunyai tawa sebegitu. Waktu petang, mak telah setia menunggu abah pulang. "Mak tengah tunggu 'darling' mak balik (^_^)," kata mak, jika ana menelefon di waktu petang.

Terima kasih mak! Akak selalu sayang dan rindukan mak! (^_^). I'm speechless! Mom, your kindness, patient and sacrifices are too beautiful to be put in words. Love you (^_^)!!

Abi , Abah , Cici , Otets

Haa.. sekarang tiba giliran abi pula (^_^). Anak-anak memanggil abah. Jika ada adam tidak lengkap jika tiada hawa. Jadinya sikap mak dan abah sememangnya saling melengkapi (^_^). Jika kualiti diri ini dilihat dalam sikap mak, kualiti diri yang lain pula dilihat dalam sikap abah (^_^)

Abah, walaupun nampak luarannya tegas tapi sangat cool di dalam (^_^) Walaupun romantiknya sukar dipamirkan di hadapan anak-anak tapi melayan emak bagaikan permaisuri bila keluar berdua (^_^)

Apabila anak-anak ada sesuatu yang mereka ingini, kami akan 'approach' abah semasa abah tengah baca surat khabar. Hehe..sebabnya pada waktu itu abah akan sentiasa kata,"Ok" untuk setiap permintaan. Jika abah lupa untuk tunaikan, kami akan ingatkan abah yang abah dah bersetuju tadi. hehe..tapi abah sentiasa alert dan abah memang tidak mungkir janji dengan apa yang telah abah janjikan (^_^)

Abah, sangat rajin bawa anak-anak keluar berjalan. Cuti sekolah, weekend 'even' sekarang apabila anak-anak pulang bercuti ada sahaja aktivitinya. Semasa kami kecil, setiap weekend selalu juga kami keluar riadah bersama. Tempat yang abah paling suka bawa adalah 'Lake Garden' (berdekatan dengan parlimen). Jika tidak ke sana, kami diajar bermain tennis dan yang paling ana suka berbasikal di kawasan rumah (^_^).

Abah sememangnya sangat tegas jika anak-anaknya melewatkan solat. Dengar sahaja tapak kaki abah naik tangga ataupun dengar sahaja abah panggil nama, mula lintang-pukang anak-anak jadinya (^_^). Setiap hari sambil menunggu waktu isya' abah akan amalkan Surah Yaasin. Dengar sahaja abah baca "..kun fayakun" mulalah kami lari berlumba-lumba mendapatkan abah. Kami salam dan cium abah. Abah akan tiup ke muka kami sambil berdoa,"Cerdik anak abah .. (sambil disebut nama)". Sekarang persaingan semakin kurang sebab anak-anak mula melanjutkan pelajaran di tempat yang berbeza. Jika dulu abah 'outstation' anak-anak selalu rindu bacaan surah Yaasin daripada abah sekarang pun apabila study di luar negara akak selalu rindu nak dengar suara abah (^_^) Sayang abah! (^_^)

Mak & Abah

Tidak sabar ana nak pulang bercuti dan berjumpa mak abah (^_^) 'Parents' yang paling 'supporting' yang pernah ana kenali. Terima kasih mak & abah untuk segalanya (^_^) Terima kasih untuk doa kalian juga (^_^)V

"Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia
dan hendaklah bebuat baik kepada ibu bapa.
Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya
sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu,
maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya
perkataan "ah" dan janganlah engkau membentak keduanya,
dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik"

Surah Al-Isra' : Ayat 23

video


p/s Dapatkah antum meneka siapa 'ummi'? Post ini belum ada jawapannya (^_^) Tunggu~

Wednesday, June 3, 2009

Ahlan Wasahlan

'Ummi'

Ahlan wasahlan 'ummi'!! Selamat datang ke alam bloggers..hehe..

Haa..sahabat sahabiah sekalian ingin tahu siapa 'ummi' yang ana maksudkan??

Tunggu~ untuk post seterusnya~

Ana hendak 'dating' sat, jumpe lagi ye~ InsyaAllah (^_^)

"Bila hati diserah kepada Allah, Tiada resah tiada gelisah,
Bila apa yang diburu hanyalah demi mardhotillah,
Hilang rasa gundah hidup rasa indah...
Bila benih cinta disemai dahulu pada Yang Esa,
Barulah akan menyusul cinta tulus sesama hamba...
Pergilah duka, Hapuslah kecewa..
Kerana bahagia InsyaAllah akan tiba,
Di dunia ini dan di akhirat sana,
Dengan syarat Iman dan Taqwa,
Kukuh disemai dan tersemat di jiwa,
Amal soleh bukti setia,
Seorang hamba kepada Rabbnya.."

Salam Imtihan


Moga Najah Selalu

Assalamu'alaikum buat sahabat-sahabat tersayang,

'All the best!!' untuk peperiksaan yang bakal tiba (^_^).

Ingin berkongsi doa yang dimesejkan daripada seorang sahabiah dari Jordan.

"Ya Allah,..Aku ingin berjaya bukan kerana aku ingin takabbur pada Mu..tetapi aku ingin membuktikan kebesaranMu bahawa Kau selalu bersama orang yang berusaha..,bersabar dan betawakal.."

"Ya Allah jika bukan Kau yang memberikan ketabahn pada keluargaku selama ini,kami akan jauh dariMu.Dalam kemiskinan duniawi Kau telah menghidupkan keluarga kami dengan kasih sayang,ketenangan dan keharmonian.Tamaknya aku Ya Allah kerana terus bermohon padaMu supaya Kau kekal memberikan kami nikmat.Aku ingin membahagiakan ibu bapa, guru2, teman2 dan Umat Islam atas kejayaanku..."

"Ya Allah Ya Tuhanku..perkenankanlah doakau.."

cinta dari Pencipta. Allahlah kekasih yang paling memahami. Masakan tidak, Dialah Raja segala cinta kerana Dialah sebenarnya Pencipta cinta.

Masuk ke bilik peperiksaan nanti banyakkan selawat dan baca doa ye! Agar dilembutkan hati pemeriksa tu. Lagi mujarab kalau dapat sembur ke muka pemeriksa tapi jangan pula berlebih-lebih. Terkejut pemeriksa nanti! (^_~)

Award!
Syukran Ukhti Balqis & Ukhti Damai untuk award yang diberikan. Pertama kali dapat ni! Ana terasa seperti 'excited' tiba-tiba (^_^). Ameen..semoga bertuah seperti apa yang ditulis.
Ana juga hendak berkongsi award ni dengan kakak dan adik-adik yang lain juga la, terima yea~

Kak Solhaa
'Ummi' Afira
Adik Najibah
Adik Nabil
Adik Atikah

Alhamdulillah hari ni selesai imtihan 'Social Medicine'. Tinggal 2 cycle lagi sebelum pulang ke Malaysia. doakan kejayaan kami ye (^_^)


Monday, June 1, 2009

Nak Balikk!! (^_^)


Countdown

Sekadar gambar hiasan

Pertama-tamanya ana ingin menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf kepada sahabat sahabiah sekalian...ana nak buat COUNTDOWN BALIK Malaysia ni..hehe


Kepada senior-senior yang bakal menduduki peperiksaan semoga najah selalu!! Selamat bermujahadah!!..Hadapi imtihan dahulu lepas tu boleh 'join' ana countdown ni ye (^_^)


Sebenarnye ana pun belum habis 3 cycle lg..Semoga dipermudahkan..Sama-sama kita berdoa ye (^_^)


Lagi dekat tarikh balik, lagi tidak sabar rasanya..hehe..Tidak sabar nak jumpe si jantung hati bonda dan ayahanda tersayang~ (^_^)


Tinggal lagi 23 hari~ InsyaAllah kt dipertemukan..tunggu akak di KLIA ye semua ~ (^_^)

Friday, May 29, 2009

Events of the week

Kurang

Lama juga ruangan "Events of the week" tidak diisi. Pengurangannya juga ada. Menjelang berakhirnya semester semakin banyak aktiviti mingguan yang dikurangkan. Memberi laluan kepada peperiksaan.

Hari ini juga berakhirnya kelas hafazan & tajwid untuk semester ini. Semakin kurang lagi kesibukan nampaknya. Kurangnya kesibukan dan tanggungjawab, semakin perlahan dan malaskah kita?

Mengaji

Pagi Sabtu, tepat jam 8 kelihatan 4-5 orang sedang setia menunggu di sofa empuk. Pabila bilangan mencukupi, masing-masing memulakan langkah menuju ke stesen kereta api.

"Cepat-cepat. Tren nak gerak dah ni!," seseorang memanggil.

"Lari dulu, nanti kita kejar!," seseorang menyahut.

Rutin yang sentiasa kelihatan tatkala terlajak masa. Tatkala melabuhkan punggung, masing-masing menghela nafas lega. Bersyukur. "Sempat juga kejar tren ni"

Sepanjang perjalanan selama satu jam setengah, kadang kala ditemani dengan nyanyian pemuzik jalanan di selang seli dengan kenyaringan suara penjual. Kami yang berempat berlima tadi mula berpisah meninggalkan hanya kami berdua. Nampaknya destinasi yang kami tujui selang 3 stesen berikutnya dari mereka.

Dari kejauhan, kelihatan kawasan perumahan di Halmovka. Berkenderaankan bas pengangkutan kami tiba ke destinasi. Berhenti betul-betul dihadapan masjid yang sepi.


Gelagat si cilik tak menang tangan dibuatnya (^_^)


Berjalan kaki menuju ke rumah pangsa 5 tingkat, di aras 1 kami tiba di rumah Anife. Kehadiran kami disambut Linara dan Meriem. Kanak-kanak berusia masing-masing 5 dan 2 tahun. Meriam yang mempunyai nama gelaran 'meme' (sama seperti ana) membuatkan ana lebih teruja untuk memanggilnya (^_^)

Post kali ni ana tulis kerana perasaan rindu melihat telatah mereka. Meriam yang hanya tahu menyebut satu dua perkataan agak lincah berbanding kakaknya. Berlari ke sana, ke sini.

Tatkala ibu mereka memulakan pembelajaran Al-Quran, Linara akan turut diajar mengaji. Peringkat umur yang masih muda menyebabkan konsentrasi si kecil cepat terganggu apatah lagi apabila ibu mereka menghidangkan juadah untuk kami (^_^) Matanya akan terus bertumpu ke juadah yang dihidangkan (^_^).

Meriam yang masih lagi tidak mengenal huruf turut ingin berada semeja dengan ibu dan kakaknya. "Nak belajar juga la katakan (^_^)" tapi amat memberangsangkan apabila meriam boleh menyebut 1-2 huruf (^_^)

Penat

Hendak dikira penat, hakikatnya sememangnya memenatkan. Cuti hujung minggu dikorbankan dengan bangun awal dan perjalanan yang mengambil masa untuk pergi dan balik amat memerlukan kesungguhan dan kekuatan. Tidak dikira jika mendapat giliran mengajar di Turganievka. Jika musim sejuk, tatkala sang mentari masih segan-segan untuk keluar mereka yang diberi amanah telah setia menunggu di perhentian bas.

Namun, kepayahan ini kami kongsi bersama sahabat-sahabat usrah. Sama-sama mengambil giliran, sama-sama merasai kepayahan. Bagaikan tidak terasa kepenatan. Bak kata Wonderpets, "Apa yang penting?!" , "Kerjasama!!"

Tahniah ana ucapkan kepada mereka yang mengambil langkah untuk mengajar Al-Quran kepada penduduk di sini. Jika pada awalnya hanya 1-2 orang. Alhamdulillah semakin ramai yang mula mengikuti.

Jika pada tahun pertama dilihat tiada apa yang istimewanya pada bumi Ukraine ini. Negara yang agak perlahan pembangunannya, dengan sikap penduduk yang kasar, ikut sesuka hati. Nama negara yang tidak dikenali. Bila ditanya,"Belajar mana?", "Ukraine makcik" , "Mana? UK?" (Dalam hati, "Alhamdulillah~ UK" ..hehe)

Berbekalkan 'mind-setting', "datang sini hanya untuk belajar , cuti 'summer' nanti balik Malaysia!". Akhirnya ana menjumpai satu mutiara yang amat berharga yang mungkin ana tidak jumpai jika berpeluang menuntut di negara lain.

Tarbiyah utama buat diri adalah apabila melihatkan kesungguhan mereka untuk mula bangkit membangunkan Islam yang sekian lama terkubur dan sepi di bumi Ukraine. Mereka ingin kembali bangkit dan memegang syariat Islam sepenuhnya, kuat-kuat, tidak ingin melepaskannya buat kali yang kedua. Mengajak mereka yang samar-samar untuk kembali menghargai dan menghayati keindahan Islam. Indahnya perbualan bersama mereka. Perbualan yang tidak lekang memuji kebesaran Allah.

Akhirnya, walau di mana jua kita ditempatkan. Di corok mana pun kita diletakkan yang penting kita mencari hikmah untuk setiap ketetapan. Seperti dari kitab La Tahzan, "Kerana belum tahu hikmah, maka kamu lemah". Maka carilah hikmah. Bumi Allah maha luas. Berjalanlah, melihat dan mentafsir.

Monday, May 11, 2009

Congrats!!




Alhamdulillah, setelah sekian lama menyepi & bercuti, akhirnya jari-jemari mula menari-nari. Kekeringan & beku juga otak setelah lama tidak dijana. Naik syok juge cuti lame2 ni...hehe

Cuti lame bukan bermakna cuti semesta telah bermula, tp cuti lama kerana 'teman setia' banyak ragamnya..hampir sebulan berpuasa dari bertegur sapa & bersosial di alam maya. Mula-mula agak menderita..lama-lama bak kata pepatah kita "Alah bisa tegal biasa". Tidak biasa pun kena buat ala-ala biasa juga (^_^)..

Menunggu untuk mencari ilham untuk coretan kali ni akhirnya muncul juga apa yang ditunggu..sekadar coretan memori buat 'kakak2' senior yang bakal 'grad' 26/6 nanti, InsyaAllah..



Hari ni berakhirlah usrah untuk semester ini sebelum masing-masing berjuang menghadapi peperiksaan. Buat ahli usrah yang masih tinggal InsyaAllah berjumpa kita di semester depan sepi tanpa kehadiran 3 orang kakak-kakak tersayang.

"Alaaa..lepas ni mesti tak semeriah dulu", keluh Balqis.

"Tak de sape lagi nak jawab kalau Nabihah soal nanti", bimbang Shib.

Hadiah sejambak bunga lily putih menambah kesyahduan..tetapi masing-masing nampak tabah..

"Ini bukan akhirnya!!", fikir masing-masing agaknya...

Usrah akhir tidaklah ditangisi malah disyukuri dengan harapan semoga graduan kali ini bisa melahirkan lebih ramai dokturah muslimah untuk kepentingan dan kemaslahatan ummah.

Sahabat,

Tatkala kalian merangkul ijazah, melangkah melepasi pintu pagar jameah (universiti) buat kali terakhir semailah azam agar cabaran alam pekerjaan nanti tidak mengubah semangat dan iltizam kalian untuk terus memainkan peranan sebagai seorang dokturah & da'e.

Peliharalah diri kalian agar terus tabah menghadapi tekanan & kekangan masa yang menjadi punca utama kita lupa tugas utama sebagai hambaNya. Jadilah insan yang sentiasa berusaha untuk merubah diri ke arah kebaikan. Jika dulu kita sentiasa diingatkan, sekarang kita keseorangan. Andai kita tiada teman sebegitu, kita berusaha untuk ke arah itu. Kita yang menjadi perintis agar rakan kita turut merasai kebaikan & nikmat yang ingin kita semai...

Ingatlah sahabat,

Jika kita sedih & letih, La Tahzan ada penawarnya. Jika kita marah & kecewa, husnul-zhan pemadamnya. Jika kita keseorangan & inginkan kekuatan, kisah ashabul ukhdud pilihannya.
Penenang jiwa sepanjang zaman, Al-quran pilihan utama.

Buat Kak Yanti si teman setia,
Buat Kak Sol si pembuat tawa,
Buat Nurul si penghibur jiwa,

Ukhwah yang berkekalan..ukhuwah yang terbina bertemu & berpisah hanya keranaNya. Andai tidak bersua muka, andai kehilangan khabar berita, andai terpisah antara benua..semoga kita dipertemukan dijannahNya...Ameen..
Sayang semua ~ (^_^)


Ikhlas dari,
bintu Ali


Tag buat,
Kak Yanti
Kak Sol
Nurul
Shib
Balqis

Monday, March 23, 2009

Allah Hendak Uji Sekejap Je


Kepada semua sahabat sahabiah, ana ucapkan syafakumullah. Semoga kalian cepat sembuh dan diberi nikmat kesihatan. Kepada mereka yang berada jauh dimata, kalian tetap berada dekat dihati (^_^) Hendaknya persahabatan kita bukan sahaja dikala senang dan sihat tapi ditambah nikmat rasa didampingi di waktu susah dan sakit. Jika tidak diluahkan dengan kata-kata dan perbuatan diiringi kalian dengan doa..InsyaAllah...

Khas buat sahabat-sahabat ana yang sakit, ana ingin berkongsi himpunan ayat-ayat syifa' yang ana ambil dari buku "Hajat untuk Rawatan, Pelindung & Doa" terbitan Darul Nu'man. Ana harap dapat sama-sama kita amalkannya. Semoga dengan izinNya jua dapat kembali kita merasai kesihatan..InsyaAllah..

Berikut adalah ayat-ayat syifa':

Sila klik pada gambar untuk 'view' yang lebih jelas.

Ayat-ayat ini boleh dibaca sebelum makan ubat / minum air dengan keyakinan sepenuhnya bahawa Allah yang memberi kesakitan dan Allah jua penyembuhnya. Jika sahabat-sahabat merasakan agak sukar untuk membacanya, memadailah dengan membacakan basmalah dan berselawat ke atas junjungan Muhammad SAW dan keyakinan kepada Allah. InsyaAllah akan reda kesakitan sahabat-sahabat.

SubhanAllah, betapa hebatnya mukjizat Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW yang di dalamnya terkandung 1001 penawar kepada kita. Semuanya bergantung kepada kita untuk mencari dan mengamalkannya.

Sunday, March 22, 2009

Am I going to give up ?

video

SubhanAllah, kecekalan seorang insan yang tidak diberi nikmat sepasang tangan untuk menulis dan memegang dan sepasang kaki untuk berjalan dan berlari. Namun, diberi kecekalan dan kekuatan untuk berdiri di hadapan khalayak ramai dan memberi kata-kata perangsang dan semangat kepada insan yang lebih sempurna dari dirinya.

"It matters how are you going to FINISH. Are you going to finish STRONG?"
Nick Vujicic - Motivator

Allah Knows

Alhamdulillah kita dilahirkan sebagai insan yang sempurna ditambah pula dengan nikmat Iman dan Islam. Tidak semua orang diberikan nikmat seperti kita yang sedia lahir telah memiliki nikmat tersebut. Hakikatnya adakah kita sentiasa menghargai dan bersyukur dengannya?

'Poem' yang dibacakan ketika kuliah subuh pagi ini betul-betul membawa ana untuk berfikir, bersyukur dan mengakui betapa habatnya rancangan yang Allah telah tetapkan.

I asked for Strength.........And Allah gave me Difficulties to make me strong.
I asked for Wisdom.........And Allah gave me Problems to solve.
I asked for Prosperity.........And Allah gave me Brain and Brawn to work.
I asked for Courage.........And Allah gave me Danger to overcome.
I asked for Love..........And Allah gave me Troubled people to help.
I asked for Favors.........And Allah gave me Opportunities.
I received nothing I wanted ........I received everything I needed!

Tentu sekali kita pernah diuji sedemikian rupa. Bunga dan rama-rama yang kita harapkan tapi Allah memberi kita kaktus yang berduri dan ulat beluncas sebagai balasan. Alhamdulillah jika kita menerimanya dengan sabar dan syukur kepadaNya tetapi bagaimana pula jika kita mula kufur dan berputus asa dengan nikmatNya?? Nauzubillah.

Namun, apabila tiba masanya kaktus yang berduri mula mengeluarkan bunga yang harum dan ulat beluncas bertukar menjadi rama-rama yang cantik. Itulah saatnya apabila kita betul-betul memerlukannya. Begitulah juga dalam kehidupan kita. Kita merasakan inilah waktu yang terbaik untuk kita memilikinya tetapi Allah lebih mengetahui apa yang lebih kita perlukan. Seperti dalam Firman Allah :

"..boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu,
dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu.
Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(Surah Al-Baqarah : Ayat 216)

'Poem' diatas juga mengajar kita betapa Allah melatih kita seperti apa yang telah kita doakan. Andai kita mengharapkan kesabaran, Allah akan menguji kita dengan sifat amarah. Kadang-kadang kita tertanya-tanya, "Mengapa doaku tidak dimakbulkan?" , "Mengapa lain yang diminta, lain yang diberi?", "Kenapa asyik marah je ni?", "Mane sabar?", "Aah! Dah bosan!". Pada waktu itu adakah kita akan rasa putus asa untuk terus berdoa kepadaNya??

Jika kita diuji sedemikian rupa, janganlah cepat melatah kerana sesungguhnya Allah memberi seperti apa yang telah kita hajatkan. Jika kita tidak diuji dengan orang yang sentiasa memerlukan pertolongan kita, bagaimana untuk kita hendak dikasihi orang lain?Jika kita tidak diuji dengan kemarahan, bagaimana kita hendak mengetahui kita telah memiliki sifat sabar? Jika kita tidak ditimbuni dengan masalah, bagaimana kita hendak dikatakan bijak? Jika kita tidak ditimpa dengan kesusahan, bagaimana untuk kita memiliki kekuatan? Are you going to finish strong without any difficulties? Lets think about it!

"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,
"kami telah beriman," dan mereka tidak diuji?
Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka,
maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar
dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta".
( Surah Al-Ankabut : Ayat 2-3 )

Sahabat, peringatan untuk diri ana terutamanya agar kita senantiasalah bersangka baik kepada Allah kerana sesungguhnya ia tidak mengecewakan. Sama-samalah kita meraih kemanisan Iman. InsyaAllah

Wallahua'lam.

p/s Jazakallah kepada mereka yang telah berkongsi video di atas di FB (^_^)

Friday, March 20, 2009

Rindunyee

Aliff..Baa..Thaa

video

Alhamdulillah agak lame juga ana mencari nasyid ni. Nasyid yang selalu ana & adik-adik pasang bila masuk kereta mase kecik-kecik dulu. Tidak jemu kami mendengarnya, emm..boleh dikatakan lebih 100 kali lah kami mendengarnya..hehe

Akak nak tag adik-adik akak :
Abin
Ebah
Yah
Muhammad

Kelas Bahasa Arab

Syukran kepada ukhti yang mencadangkan agar diadakan kelas bahasa arab. Terisi lagi masa-masa kami di sini selain sibuk menelaah pelajaran. Sambutan kelas yang diadakan seminggu sekali setiap malam selasa amat menggalakkan. Jika pada awalnya hanya satu kelas sahaja dibuka, sekarang telah diadakan dua kelas!! Alhamdulillah.

Tenaga pengajarnya terdiri daripada pelajar-pelajar Malaysia sendiri. Atas dasar kasih & sayang, ukhti-ukhti yang mengajar tidak mengenakan sebarang bayaran, walaupun masa 'study' mereka dicuri. Hanya Allah sajalah yang mampu membalas jasa baik kalian.

Pening...pening...

Semakin bercelaru otak ana setelah mula belajar 'nahu' (tatabahasa) ni. Dari tahu 'fe'el' (kata kerja) mana yang sesuai untuk dipakai terus kadang-kadang tidak keluar langsung perkataannya sebab 'confused'..hehe..Disebabkan ana kenal 'ustazah' yang mengajar, agak kerap jugalah ana kena 'fire' dengannya..hehe

Nasib baik ana tidak hangus terkena 'fire'nya..hehe..sebab awal-awal ana telah sediakan 'fire extinguisher'nya (^_^) hehe..Ustazah bukannya 'fire' apapun cuma dia tanya soalan lebih sikit kepada ana ni. Sayangkan ana la katakan..hehe (^_^) Mujurlah ana 'revise' apa yang ustazah ajarkan..walaupun tergagap-gagap sedikit. Syukran ustazah, sayangkan ustazah juga (^_^)

Kerja rumah ana minggu ini adalah peribahasa arab, selain perlu menambah dan menghafal perbendaharaan kata. Emm..memang betullah belajar bahasa perlu banyak menghafal.

Orang Arab Kecek Kelate


video

Kagum ana dengan ustaz Muhammad dari mesir ini. Sangat fasih kecek Kelate. Kecek Kelate sokmo (^_^) Ana warganegara Malaysia pun tidak sefasih ustaz ni. Bak kata ustaz Muhammad, "saya suke make budu". Nampaknye lepas ni banyak budu yang ana kena make sebab ana juge nak fasih kecek Kelate (^_^)

Kadang-kadang ana cuba juga untuk bercakap tapi bercampur aduk bunyinya. Almaklumlah ana warganegara Malaysia semua loghat ana masukkan..Hehe..Pernah sekali dengan konfiden dan 'innocence'nya ana kata, "Make konyang-konyang deh". dah bunyinya ala-ala nogori (Negeri Sembilan) gitu. Emm tidak ke konfius orang yang mendengarnya??..hehe..Rupa-rupanya yang sebetulnya,"Make kenye-kenye deh" (^_^)

Memang betul apa yang Ustaz Muhammad katakan, selain kena rajin menghafal, kita kena juga masuk dan bergaul dengan orang-orang yang berkenaan. Jika kita hendak belajar bahasa Jepun, banyakkan bergaul dengan orang Jepun. Kalau kita hendak belajar kecek Kelate, kita berkawe denge ore Kelate pulok. (Harap-harap tidak salah perkataan yang ana gunakan ini..hehe)

Ana ambil contoh paling dekat adik ana sendiri. Memang drastik perubahan pada percakapannya. Selain pandai cakap loghat Terengganu (sebab sekarang adik belajar di Terengganu), pandai juga Nabilah kecek Kelate. Dominannya kecek kelate kerana teman sebilik dan sekelas kebanyakkannya orang Kelantan.

Ana yang mendengarnya kadang-kadang tercengang juga. Alhamdulillah memang belajar kecek kelate ana dengannya. Bila cakap dengan Nabilah sahaja kecek Kelate. Emak ana pun kagum juga (^_^)

Maaf kepada pembaca-pembaca yang menziarahi blog ana. Kenapa agaknya tiba-tiba ana bercakap pasal kecek Kelate? Tidak berhasrat ke ana untuk belajar longhat lain? Ana minat belajar semua loghat tapi disebabkan ana terjumpa video ni di You Tube terus terpanggil untuk ana tuliskan 'post' tentang kecek Kelate ni (^_^) Minta maaf banyak-banyak ye semua (^_^)

Monday, March 9, 2009

Jazakumullahu Khoiran Katheera Ya Ukhti (^_^)



Diri Ini Semakin Tua

Terima kasih semua untuk ucapan dan doa kalian. Betapa diri ini diingatkan bukan sebagai insan yang baru dilahirkan tetapi sebagai hamba yang telah dua dekad lebih diberi amanah sebagai khalifahNya di muka bumi.

Apakah yang telah ana dan antum semua isi dengan umur yang telah dianugerahkan? Kegembiraan? Keseronokan? Atau dengan amal soleh sebagai bekalan? Astaghfirullah..Peringatan kepada ana yang banyak berkata-kata..

Di waktu umur ini, sahabat ana dijemput Ilahi. Adakah ana juga telah bersedia untuk itu? Kematian datang bila-bila dan di mana sahaja. Tepuklah dada, tanyalah iman.

Syukran kepada keluarga dan ukhti yang sentiasa mengingatkan diri ini. Ana masih memerlukan peringatan dan doa kalian. Doakan kejayaan ana dunia dan akhirat ye.

Ukhuwah Fillah Abadan Abada..Andai kita dipisahkan, moga kita dipertemukan di jannahNya..Ameen

Dugaan

Alhamdulillah, setelah beberapa minggu ana menyepi tanpa 'post' baru akhirnya bergerak juga jari-jemari ini untuk mencoretkan beberapa perkara untuk bacaan antum semua (^_^) Ana minta maaf kerana agak sibuk kebelakangan ini tambahan dengan 'cycle' yang agak berat dan tempoh 'cycle' yang pendek.

Inspection


25.02.2009

Pagi ni ana & kawan-kawan tiba awal kerana hari sebelumnya kami dimaklumkan hari ini akan diadakan penilaian untuk pemeriksaan pesakit (inspection). Hari ini kami akan dinilai oleh Head of Department Therapy (HOD), Prof Belaglazov.

Agak berdebar juga pagi tersebut..hehe..almaklumlah akan dinilai oleh HOD. Sesampai kami di Department of Endocrinology, pensyarah kami memaklumkan penilaian untuk kelas kami akan diadakan esok. Alhamdulillah lega~

Walaupun malam sebelumnya telah 'prepare' bersungguh-sungguh untuk peperiksaan hari ni, ana bersyukur kerana ada juga desakan untuk ana ulangkaji langkah-langkah pemeriksaan pesakit. Jika hendak diulangkaji bersama soalan-soalan 'oral' agak banyak juga. Hehe..

Ana dan seorang kawan ana memerhati pelajar-pelajar yang dinilai. Alhamdulillah pensyarah kami agak 'sporting'. Beliau yang menyuruh kami untuk berada di situ. Kami memberikan sepenuh perhatian...

Seorang pesakit diberi dua orang pelajar. Pelajar-pelajar akan diberi masa 20 minit untuk menemu bual pesakit dan memberi 'initial diagnosis'. Setelah tamat 20 minit, prof akan menilai dan bertanyakan soalan-soalan yang berkaitan dengan pesakit. Pelajar-pelajar juga dikehendaki 'palpate', 'percuss', 'auscultate' dan mengambil bacaan tekanan darah pesakit. Alhamdulillah, lega kami melihat pelajar-pelajar yang telah dinilai (^_^)

Tegur ke marah?

Setelah tamat semua pelajar-pelajar dinilai untuk hari tersebut, kelas ana berkumpul untuk meneruskan kelas seperti biasa. Pada hari itu, sememangnya diakui ana & rakan sekelas yang lain kurang bersedia untuk kelas pada hari tersebut. Masing-masing sibuk mengulang kaji untuk penilaian pada hari ini tetapi 'last minute' diberitahu penilaian kami terpaksa ditangguhkan...agak kecewa kami pada awalnya.

Dengan keadaan yang kurang bersedia kami meneruskan pembelajaran. Telah ditetapan untuk ana dimarahi pada hari tesebut (^_^) walaupun yang lain juga sama keadaannya seperti ana...kurang bersedia. Ana orang pertama yang ditanya, kerana jawapan yang kurang memuaskan. Pensyarah kami hilang kesabarannya. Ana dimarahi dan pada masa yang sama sebenarnya adalah teguran dan peringatan kepada rakan sekelas ana yang lain. Tapi disebabkan pada waktu itu giliran ana yang menjawab ana yang lebih terasa pedasnya (^_^)

Ya Allah, hendak kecil hati, itulah ilmu dan pendidik kita dan sememangnya salah ana sebenarnya kerana kurang bersedia..huhu..Alhamdulillah kurang sikit kecil hati ana pada pensyarah ini disebabkan sikapnya ana anggap seperti kakak yang sedang menegur adik-adiknya. (Pensyarah yang ana maksudkan bukan pensyarah dalam post-post sebelumnya)

Waktu rehat, ana ambil keputusan untuk tidak turun ke kafe. Kata-kata pensyarah tadi memang terkesan dihati...

Tatkala rakan sekelas berada di kafe, ana tinggal keseorangan di koridor hospital (klas kami di koridor). Kerusi-kerusi yang digunakan ditinggalkan kerana selepas rehat kami akan menggunakannya semula. Tiba-tiba datang seorang 'misi' datang memberi 'lecture' kepada ana kerana keadaan kerusi yang tidak tersusun..huhu..Ana diamkan saja dan menyusun kerusi-kerusi tersebut.

Rasulullah bersabda,

"Sesiapa meninggalkan perdebatan, sedang dia berada di pihak yang benar, dibina untuknya sebuah rumah di tengah-tengah syurga."

(Riwayat Anas Bin Malik)

Normal untuk seorang manusia yang lemah seperti ana untuk rasa tidak berpuas hati tetapi ana bersyukur kerana mendiamkan perkara tersebut.

Kasut hilang!!

Ya Allah sebelum balik hari ini, sekali lagi ana diuji. Kasut ana hilang!!! "Ana tertinggal ke kasut tadi?", "Ana tidak simpan dalam kelas ke tadi?" kata ana dalam hati. Hehe..hampir-hampir juga ana menangis tapi bila fikirkan balik ana tidak henti-henti tersenyum..hehe

Selepas ana tidak menjumpai kasut, terus ana bertanyakan pensyarah yang berada di tempat berkenaan. Lain yang ana tanya, lain pula pertanyan beliau untuk ana..hehe..Ana bertanya kalau-kalau pensyarah tersebut ternampak kasut ana. Beliau bertanya siapa pensyarah ana dan adakah ana pelajar tahun 4. Ana terus menjawab ya. Rupa-rupanya pensyarah tersebut ingin meminta bantuan ana untuk maklumkan kepada semua pelajar tahun 4 berkenaan petandingan terapi yang akan diadakan esok..Ya Allah..dugaan..dugaan..

Kemudian, ana meneruskan penjelajahan mencari kasut yang hilang. Kali ini kawan ana menyuruh ana membuka bilik yang kadang-kadang akan disimpan barang-barang 'lost & found'.

Bilik tersebut kunci!! Alhamdulillah tanpa disangka-sangka, datang seorang pelajar Rusia yang memegang kunci bilik tersebut. Ana meminta kebenaran untuk masuk dan mencari kasut ana tetapi tiba-tiba datang pensyarah pelajar berkenaan mengatakan tiada barang orang lain melainkan barang pelajar-pelajarnya sahaja. Pensyarah tersebut terus menghalang ana dari masuk bilik tersebut. Ana menerangkan tujuan ana tetapi pensyarah itu bertanya siapa pensyarah ana. Ana menyebut namanya. Terus pensyarah berkenaan berkata kepada ana, "You should ask your lecturer when is your exam".

????Berdiri ana disana dengan seribu tanda tanya. Ya Allah dia salah faham rupanya. Bila agaknya ana tanya tentang exam. Hehe..Ya Allah sungguh menguji kesabaran hamba pada hari ini (^_^)

Akhirnya ana pulang dengan bas dengan memakai bakhili (selipar yang digunakan dalam hospital) meredah salji yang baru turun semalam.

Pulang ana dengan senyuman dan menahan kesejukan..hehe (^_^)


Bakhili (putih) yang digunakan untuk meredah snow..hehe


Syukur

Ya Allah, bersyukur hamba kepadaMu. Mungkin ada silap ana di mana-mana. Teguran dan ujian yang sentiasa membuatkan hamba beringat sebagai hambaNya yang kerdil dan sering melakukan kesalahan. Semoga ia melatih hati ini agar terus bersabar, tenang dan berserah diri hanya padaNya.

p/s tersenyum ana sendirian menulis post ini walaupun 2 minggu telah berlalu (^_^)

Thursday, February 19, 2009

Semester 8 (Bahagian 3)

Endocrinology

Hari ketiga, 18.02.09:

Pembelajaran hari ini dimulakan seperti biasa. 'Cycle' yang masuk hari ketiga 'fully Russian' betul-betul meletihkan minda kerana perlu menangkap setiap ilmu yang hendak disampaikan. Alhamdulillah, mujurlah ada nota senior yang banyak membantu. Tepat pukul 10.30 pagi, Diana Dmitrievna melepaskan kami untuk rehat 30 minit.

Setelah 30 minit berehat, kami kembali semula ke kelas. Soalan-soalan 'oral' kembali ditanya seorang demi seorang. Setelah selesai, kami ditanya kembali berkenaan 'case report' masing-masing. Kali ini adalah berkenaan 'main diagnosis' pesakit kami.

Setelah orang pertama ditanya. Kemudian, tiba giliran pelajar seterusnya, sekali lagi pelajar lain dimarahi. Kali ini kesilapan diagnosis!!

Riak wajah Diana Dmitrievna berubah. Beliau memarahi pelajar tersebut kerana tidak semak betul-betul sebelum meletakkan diagnosis. Pesakit juga tidak menyatakan jenis ubat yang diambil secara jelas.

Kesilapan diagnosis adalah kesilapan yang merbahaya kerana ia bukan sahaja membahayakan pesakit malah doktor itu sendiri. Ana kagum dengan sifat husnul-zhan (bersangka baik) pelajar tersebut. Diterimanya dengan tenang dan mengakui kesilapan sendiri. Ana yakin bahawa kejadian hari ini bkn sahaja memberi pengajaran kepada seorang pelajar sahaja, malah kepada semua pelajar.

Pengajaran hari ini, betapa pentingnya untuk mengaitkan ilmu teori yang dipelajari ke dunia praktikal kerana kadang-kadang pesakit boleh memberi maklumat yang tidak benar kepada doktor. Oleh sebab itu, doktor harus bijak dalam menjalankan pemeriksaan ke atas pesakit.

p/s : Untuk diagnosis pesakit, pemeriksaan sebenarnya telah dijalankan oleh doktor pakar sebelum itu. Pelajar cuma perlu menjalankan pemeriksaan ke atas pesakit sekali lagi & menyemak adakah diagnosis mereka sama seperti yang telah direkodkan sebelumnya.

Terima kasih

Hari keempat, 19.02.09:

Hari ini kami tidak sangka bahawa esok Diana Dmitrievna tidak lagi mengajar kami. Untuk topik-topik berikutnya kami akan diajar oleh doktor lain. Selama empat hari pembelajaran di bawah Diana Dmitrievna, kami memperoleh pelbagai ilmu. Disebalik kemarahannya kepada kami, terselit juga tanda kekesalan diwajahnya. Siapa yang tidak rasa sakit setelah memarahi orang lain.

Kami berterima kasih kepada beliau kerana mengajar dan melatih kami untuk persediaan di masa akan datang. Keadaan seperti kami jarang diterima oleh pelajar & selalunya dialami oleh HO. Layanannya seperti ibu-ibu yang menegur kesilapan anak-anak membuatkan kami untuk tidak mengambil hati ke atas apa yang telah dikatakan.

Semoga pengajaran & hikmah yang diperoleh memberi semangat & kekuatan kepada kami. 'Kerana belum tahu hikmah, maka engkau lemah'. Semoga dalam kehidupan seharian, kita selitkan & cari hikmat disebaliknya. InsyaAllah akan rasa kemanisan disebalik ujian.

Ya Allah, permudahkanlah urusan kami apabila masuk alam pekerjaan nanti. Ameen.

Semester 8 (Bahagian 2)

Endocrinology

Hari Kedua, 17.02.09:

Hari ini seperti biasa, ana bersama 3 orang lagi rakan ana berjalan kaki ke hospital. Perjalanan yang mengambil masa kira-kira 20 minit. Alhamdulillah hari yang cerah & suasana yang tidak berapa sejuk memudahkan perjalanan kami.

Sesampainya kami di kelas, kami telah bersedia menunggu Diana Dmitrievna untuk memulakan pengajaran. Namun beliau agak sibuk pagi ini kerana beliau juga merupakan orang terpenting untuk Department Endocrinology.

Tiba-tiba masuk seorang pesakit. Rupa-rupanya dia merupakan salah seorang pesakit daripada pelajar kelas ana sendiri. Pesakit tersebut telah dipanggil oleh Diana Dmitrievna untuk dijalankan pemeriksaan di hadapan pelajar-pelajar lain.

Pelajar tersebut dipanggil dan dia diminta untuk menerangkan keadaan & maklumat pesakit yang telah dikumpul semalam. Maha Suci Allah, melalui pelajar ini telah banyak diberi pengajaran untuk diri ana sendiri. Pelajar tersebut telah tertinggal maklumat pesakitnya di hostel. Keadaan yang terkejut & kelam kabut menyebabkan pelajar tersebut bertanyakan kembali nama pesakit.

Pada waktu itu, ana telah melihat satu keadaan yang sebelum ini hanya ana dengar melalui cerita-cerita rakan-rakan ana yang telah menjalani praktikal. Pelajar tersebut telah dimarahi di hadapan pesakit itu sendiri!! Babak kedua sebagaimana HO dimarahi di hadapan pesakit & pelajar-pelajar lain. Rasa gerun ana dibuatnya.

Dalam bahasa Rusia, Diana Dmitrievna telah memarahi pelajar tersebut. "Macam mana anda tidak ingat nama pesakit sendiri?", "Kenapa tak ingat maklumat-maklumat pesakit yang telah diambil semalam?". Ya Allah macam inikah keadaannya yang sering dicerita-ceritakan?

Kagum ana melihat pelajar tersebut. Adakah ana akan setabah dia. Pengajaran buat ana, betapa kita tidak boleh mengambil ringan pesakit kita walaupun kita masih digelar pelajar. Seperti kita menghargai seseorang mengingati nama & perkara-perkara mengenai diri kita. Alhamdulillah betapa ana terlepas dari dimarahi kerana ana juga tertinggal maklumat pesakit di hostel kerana menyiapkan 'case report' malam sebelumnya.

Ana juga mempelajari betapa pentingnya memiliki ingatan yang kuat untuk mengingati nama & keputusan ujian makmal pesakit. Pernah ana katakan kepada seorang senior ana di UK untuk tidak bersedih kerana tidak mengenali ana tetapi sebelum ini pernah berjumpa. Namun senior tersebut tetap bersedih & mengatakan bagaimana kita orang muda boleh cepat lupa. Betapa hebatnya tokoh ilmuan terdahulu dapat menghafal al-Quran, hadis. Siap ade yang boleh ingat fakta-fakta perubatan dan subjek-subjek lain. SubhanAllah.

Semester 8 (Bahagian 1)

1st Cycle

Alhamdulillah, minggu ini ana telah memulakan 'cycle' baru untuk semester ini. 'Cycle endocrinology'. Mungkin ada yang tertanya-tanya apa agaknya maksud 'cycle' tersebut. 'Cycle' juga dikenali sebagai kelas / 'posting'. Satu 'cycle' untuk setiap subjek ade tempoh waktunya yang tertentu. Sebagai contoh, untuk 'cycle' kali ini ada 8 hari. Ada 'cycle' yang tempohnya panjang & ada yang pendek. Cycle ana paling panjang setakat ini adalah 'cycle therapy' selama 3 minggu.

Menarik

Pembelajaran melalui 'cycle' adalah sangat menarik kerana kita akan belajar semua perkara berkenaan satu sistem badan tertentu dari 'anatomy', punca penyakit sehinggalah kepada kaedah rawatan dan pencegahan. Perkara yang sama akan diulang-ulang dalam 'cycle' tersebut.

Walaupun penat kerana masa pembelajaran selama 4 jam setengah & kadang-kadang ada 'case report' yang perlu disiapkan namun ana rasa bersyukur kerana setiap hari ada ilmu baru untuk dipelajari. Bukan sahaja ilmu perubatan malah ilmu kehidupan & bukti-bukti betapa hebat ciptaanNya. SubhanAllah.

Endocrinology

Untuk cycle ini 4 hari pertama adalah berkenaan Diabetes Mellitus (kencing manis)

Hari pertama, 16.02.09:

Pada hari ini, pukul 8 pagi kami tiba di Department of Endocrinology, Smashko Republic Hospital. Sesampainya kami di sana selepas mengenakan 'labcoat' & 'bakhili' (bahasa Rusia untuk kasut khas yang digunakan dalam hospital) kami bergegas ke tingkat 2 untuk berjumpa dengan doktor yang bakal mengajar kami untuk 4 hari ini.

"My name is Duyaneva Diana Dmitrievna", kata seorang doktor perempuan pertengahan umur memperkenalkan dirinya dalam bahasa Rusia. Seorang yang agak sederhana tingginya namun sangat cekap dalam mengendalikan pesakit-pesakitnya.

Selepas memperkenalkan diri & penjelasan beberapa perkara berkenaan 'case report', kami di bawa ke wad. Agak terkejut ana waktu itu kerana hari pertama kami telah dibawa untuk berjumpa pesakit & kali ini 1 pesakit, 1 pelajar (sebelum ini 1 pesakit, 2 pelajar). Agak tercengang kami dibuatnya. Masing-masing tidak bersedia!! Berbekalkan dengan bahasa Rusia yang kucar-kacir tatabahasanya kami gagahkan diri juga untuk membuka mulut & mengumpul maklumat pesakit.

Alhamdulillah ana mendapat seorang pakcik tatar yang beragama Islam. Bilyalov Syed Hassan namanya. Beliau asyik tersenyum hendak memahamkan bahasa Rusia ana yang 'superb' ni (^_^)

Secara jujurnya kami akan diberitahu lebih awal sebelum berjumpa pesakit, agar kami bersedia dengan maklumat-maklumat penting yang berkaitan untuk ditanyakan kepada pesakit. Namun begitu pada hari tersebut kami betul-betul dilatih seperti HO yang sedang melakukan 'clerking' (pemeriksaan pesakit).

Semasa berjalan pulang ke hostel, ana masih memikirkan keadaan terkejut yang masih belum hilang. Tersenyum & malu ana dibuatnya. Ana berfikir sendiri, bagaimana agaknya ana apabila menjadi doktor satu hari nanti? Adakah ana hendak kekalkan keadaan untuk terus tidak bersedia & memerlukan tempoh untuk bersedia? Doktor yang baik adalah mereka yang sentiasa bersedia dalam apa jua keadaan kerana kita akan berhadapan dengan nyawa pesakit.

Hari ini ana pulang dengan satu azam & ilmu baru.

Thursday, February 12, 2009

Alhamdulillah (^_^)

Terkejut

Segala puji dan syukur hanya untukNya. Alhamdulillah setelah merancang selama 3 minggu akhirnya 'lahirlah' blog dan post pertama ana. Rasa seperti tidak percaya telah memiliki blog sendiri kerana sebelum ini ana cuma berpeluang membaca dan melayari blog-blog teman ana.

Rasa seperti banyak yang ingin dikongsi tetapi pada masa yang sama idea seperti tidak mahu juga keluar..emm masih diperingkat 'warming up' agaknya. InsyaAllah dalam masa terdekat ini ana akan cuba untuk menulis post baru berkaitan dengan ekspedisi ana dengan 4 orang teman ana ke Jordan, Syria dan Lubnan. Nantikan kemunculannya ye. InsyaAllah (^_^)

Konnichiwa

Minna-san, hajimemashite. Nabihah desu. Moshi watashi no koto shiteimasu nara, ohishashiburi desu. Watashiwa mareeshia (Malaysia)-jin desu. 2003-nen, 1-nen kan nihon ni ryugaku shimashita. Nihon ni, Hamada-sama no uchi ni sundeimashita. Hontouni yasashi na kazouku deshita. Ironna koto oshietekuremashita.

Kyou wa watashi no hajime no 'post' desu. Ureshi wa. Watashi wa 'blog' o tsukutte nihonggo o benkyoushitai na to omoimasu.

Watashi no 'weird' no nihonggo hontou ni sumimasen deshita. Mada mada takusan nihonggo o benkyou shinakereba naranai. Ima kara mo ganbarimasu. Minna-san yoroshiku onegaishimasu!